Minggu, 11 April 2010

Hakim Jujur Bao Zheng (包拯)


Bao Zheng (Chinese: 包拯; pinyin: Bāo Zhěng), biasa dijunjung dengan gelar kehormatan Xiren 希仁, atau Xiaosu 孝肅 (999–1062). Hakim Bao adalah orang yang paling dihormati karena kejujurannya dan kehebatannya untuk menjunjung keadilan. Beliau mengabdikan hidupnya pada zaman kaisar Renzong di jaman dinasti Song tepatnya Song utara. Karena kejujurannya menjunjung keadilan, sampai saat ini beliau dinobatkan sebagai simbol keadilan, dan bukan hanya di China saja, bahkan diseluruh dunia.

Asal - Usul Hakim Bao

Bao dilahirkan dalam keluarga sarjana di Luzhou (sekarang Hefei, provinsi Anhui). Kehidupan awalnya banyak mempengaruhi kepribadiannya. Orang tuanya walaupun hidup pas-pasan, namun masih sanggup menyekolahkannya dengan baik.

Ketika sedang mengandungnya, ibunya sering turun naik gunung untuk mengumpulkan kayu bakar. Di kampungnya dia banyak berteman dengan rakyat jelata sehingga dia mengerti beban hidup dan masalah mereka. Hal ini membuatnya membenci korupsi dan bertekad untuk menegakkan keadilan dan kejujuran. Orang yang berpengaruh besar pada kehidupannya adalah Liu Yun, seorang pejabat kehakiman di Luzhou, seorang pejabat yang ahli dalam puisi dan literatur serta adil dan membenci kejahatan. Dia juga seorang yang menghargai intelektual dan bakat Bao. Di bawah pengaruh Liu, Bao bertekad untuk memberikan kesetiaannya terhadap kerajaan dan cintanya pada negara dan rakyat.

Menurut sejarah, di tahun 1027 di usia 29 tahun, Bao Zheng lulus ujian kerajaan tingkat tertinggi dibawah pengujian langsung dari kaisar hingga menyandang gelar Jinshi. Sesuai hukum dan peraturan saat itu yang mengatakan bahwa seorang sarjana Jinshi dapat ditunjuk menempati posisi penting dalam pemerintahan, maka Bao diangkat sebagai pejabat kehakiman mengepalai Kabupaten Jianchang.

Namun dia mengundurkan diri tak lama kemudian karena sebagai anak berbakti dia memilih pulang kampung untuk merawat orang tuanya yang sudah tua dan lemah selama sepuluh tahun. Baru setelah kematian orang tuanya, dia kembali diangkat sebagai pejabat, kali ini sebagai pejabat kehakiman Provinsi Tianchang. Ketika itu dia telah berumur 40 tahun. Mulai tahun 1037 - 1062, beliau sukses memimpin berbagai posisi di pemerintahan dan terakhir menduduki posisi Hakim agung di Bian (sekarang Kaifeng), ibukota Dinasti Song. Hakim Bao dikenal sebagai hakim yang tidak kenal ampun, sangat strict dan tidak mengenal toleransi kepada pelaku ketidak adilan dan korupsi.

Dengan perilaku tersebut akhirnya Hakim Bao lebih dikenal dengan istilah pejabat bersih(qingguan 清官)atau Bao Qingtian (包青天) yang berarti Bao si langit biru, sebuah nama pujian bagi pejabat bersih. Dan mulai saat itu sampai dengan saat ini sering sekali ditemukan pada literatur dan berbagai pertunjukan opera.

Sejarah mencatat bahwa selama kurang lebih 30 tahun sejak dia memegang jabatan pertama kalinya, sebanyak lebih dari 30 orang pejabat tinggi termasuk beberapa mentri telah dipecat atau diturunkan pangkatnya olehnya atas tuduhan korupsi, kolusi, melalaikan tugas, dan lain-lain. Dia sangat berpegang teguh pada pendiriannya dan tidak akan menyerah selama dianggapnya sesuai kebenaran.

Enam kali dia melaporkan pada kaisar dan memintanya agar memecat pejabat tinggi, Zhang Yaozhuo, paman dari selir kelas atas kerajaan, tujuh kali untuk memecat Wang Kui, pejabat tinggi lain yang kepercayaan kaisar, bahkan dia pernah beberapa kali membujuk kaisar untuk memecat perdana mentri Song Yang. Dalam kapasitasnya sebagai juru sensor kerajaan dia selalu sukses meyakinkan kaisar tanpa membawa kesulitan bagi dirinya, padahal dalam sejarah banyak juru sensor telah mengalami nasib yang buruk, seperti misalnya Sima Qian, sejarawan dan filsuf Dinasti Han yang dikebiri karena Kaisar Han Wudi tidak bisa menerima pendapatnya.

Dalam pemerintahan, teman dekatnya adalah paman kaisar yaitu Zhao Defang yang lebih dikenal dengan nama pangeran ke delapan (八王爷, Ba Wang Ye). Di kalangan rakyat, Bao Zheng dikenal sebagai hakim yang adil dan berani memutuskan segala sesuatu berdasarkan keadilan tanpa rasa takut, juga mampu membedakan mana yang benar dan yang salah. Baginya siapapun termasuk kerabat dekat kaisar sekalipun harus dihukum bila terbukti bersalah melakukan pelanggaran. Bao meninggal tahun 1062 dan dimakamkan di makam keluarganya di Hefei, di kota itu juga dibangun kuil untuk mengenangnya (包公祠).

Kuburan Hakim Bao


Dalam perkembangan berikutnya selepas masuknya ajaran Buddha di daratan China, Hakim Bao dinobatkan sebagai Dewa Yama yang mana menguasai pengadilan akhirat - kehidupan setelah kematian.

Dalam kisah-kisah fiksi, Hakim Bao juga mendapatkan gelar yang banyak sekali. Antara lain; "Lord Bao" or "Judge Bao" (Chinese: 包公; pinyin: Bao Gong), Edict Attendant Bao (Chinese: 包待制; pinyin: Bao Daizhi), Bao of the Dragon Image (Chinese: 包龍圖; pinyin: Bao Longtu), and "Blue-Sky Bao"/"Unclouded-Sky Bao" (Chinese: 包青天; pinyin: Bao Qingtian). Yang sampai dengan saat ini masih sering diangkat sebagai serial TV terkenal di Hongkong dan Taiwan.

Bao Zheng dalam legenda

Bao Zheng banyak menghiasi karya literatur dalam sejarah Tiongkok, kisah hidupnya yang melegenda sering ditampilkan dalam opera dan drama, kebanyakan kisah-kisah ini didramatisasi. Dalam opera biasanya dia digambarkan sebagai pria berjenggot dengan wajah hitam dan tanda lahir berbentuk bulan sabit di dahinya (beberapa versi menyebutkan tanda ini berasal dari luka ketika dia memberi hormat dengan sangat keras pada ibunya untuk menunjukkan baktinya).

Disebutkan juga bahwa kaisar menganugerahi Bao tiga gilotin (alat penggal) dalam tugasnya sebagai hakim. Ketiga gilotin itu mempunyai dekorasi yang berbeda dan digunakan untuk menghukum orang sesuai statusnya. Guilotine kepala anjing untuk menghukum rakyat jelata, kepala macan untuk menghukum pejabat korup, dan kepala naga untuk menghukum bangsawan jahat. Dia juga dianugerahi tongkat emas kerajaan oleh kaisar sebelumnya untuk menghukum kaisar sendiri bila bersalah dan pedang pusaka kerajaan sebagai tanda berhak untuk menghukum siapapun termasuk anggota kerajaan tanpa melapor atau mendapat persetujuan dulu dari kaisar.

Dalam tugasnya dia dibantu oleh enam deputinya yaitu polisi Zhan Zhao, sekretaris Gongsun Zhi, dan empat pengawal Wang Chao, Ma Han, Zhang Long, dan Zhao Hu. Selain itu juga lima pendekar dari dunia persilatan yang dijuluki lima pendekar tikus. Keduabelas orang ini disebut “tujuh pendekar lima ksatria” (七侠五义, qi xia wu yi).

Beberapa kisah legendanya yang terkenal adalah :

* 鍘美案, mengisahkan Bao Zheng mengeksekusi Chen Shimei, seorang sarjana yang meninggalkan anak istrinya setelah lulus ujian kerajaan dan menikahi seorang wanita bangsawan, Chen bahkan mencoba membunuh istrinya dengan mengirim pembunuh bayaran.

* 貍貓換太子, mengisahkan Bao membongkar konspirasi dalam istana, dimana bayi putra mahkota ditukar dengan anak kucing ketika baru dilahirkan. Dalam kasus ini Bao harus berhadapan dengan kasim yang menjadi temannya pada awal karirnya, Guo Huai sehingga Bao harus memilih antara perasaan pribadi sebagai teman dan kewajibannya menegakkan keadilan. Bao menyamar sebagai dewa Yama, raja neraka untuk membongkar kejahatan Guo Huai. Guo pun akhirnya mengakui segalanya karena dia mengira telah berada di neraka.

Bao Zheng dalam budaya populer

Hakim Bao tampil sebagai peran utama dalam novel detektif dengan nama Bao Gong An pada zaman dinasti Ming

Karakter Hakim Bao juga muncul dalam permainan video game "Bao Qing Tian" yang dirilis oleh Famicom
Selain itu karakter Hakim Bao muda juga muncul dalam komik buatan Mervel "New Universal" yaitu perusahaan komik besar Amerika.

Kisahnya yang difilmkan oleh sebuah perusahaan film Taiwan dengan judul Justice Bao (包青天) meraih popularitas luar biasa di Asia pada dekade 90-an, tak lama kemudian untuk mengikuti kesuksesannya, Hongkong pun ikut menggarap kisah ini dengan aktor pemeran Bao yang sama pula, Jin Chaoqun, namun tidak sesukses versi Taiwannya. Di Indonesia serial ini dulu ditayangkan di dua stasiun TV sekaligus yaitu RCTI dan TPI.

Hampir semua kisah dalam serial ini adalah fiksi yang dihubungkan dengan kehidupannya, namun sarat dengan nilai-nilai tradisional Tiongkok, seperti bakti pada orang tua, kesetiaan pada negara, dan kehormatan.

Sumber Tulisan :

1. Wilt L. Idema. “The Pilgrimage to Taishan in the Dramatic Literature of the Thirteenth and Fourteenth Centuries.” Chinese Literature: Essays, Articles, Reviews (CLEAR), Vol. 19 (Dec., 1997)
2. Wang, Yun Heng (汪运衡) and Xiao Yun Long (筱云龙). Tie Bei Jin Dao Zhou Tong Zhuan (铁臂金刀周侗传 - "Iron Arm, Golden Sabre: The Biography of Zhou Tong"). Hangzhou: Zhejiang People's Publishing House, 1986 (UBSN --- Union Books and Serials Number) CN (10103.414) and 464574
3. http://en.wikipedia.org/wiki/Bao_Zheng (dalam Bahasa Inggris)
4. http://www.tionghoa.com/131/bao-zheng/

5 komentar:

  1. wah..bagus sie-sie nambah deh pengetahuan ...oh baru tau kalo hakim bao/justice bao bnar2 ada krain..cuma di film aja... thaks yabtw mas irfan bsa minta info taentang peta n propinsi2 di cina daratan nga...skli lgi sie-sie..

    BalasHapus
  2. qlo can cao nya kira2 betulan ada jg y..?

    BalasHapus
  3. @Reza: Terima kasih :) Nanti kalau ada yang berhubungan dengan budayanya pasti akan kita info ya.
    @Reinny: Itu juga seharusnya benar. Walaupun belum saya dapatkan literatur yang benar-benar menuliskannya sebagai Fakta. Nanti akan kita info bila ada :)

    BalasHapus
  4. XIE XIE YAH INFO NYA KOH IRFAN, MOHON COPAS YAH BUAT DIKASIH KE ANAK ANAL MURID SAYA SUPAYA MEREKA BELAJAR BANYAK TENTANG BUDAYA TIONHOA.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, semoga bermanfaat ya bagi semuanya :D

      Hapus